Selasa, 22 Februari 2011

Lomba Aplikasi Android dari Telesindo

Ponsel android os memang merupakan ponsel dengan sistem operasi yang memanjakan kita sebagai pengguna, hanya tinggal sentuh icon market maka akan tersedia gudangnya aplikasi, games, gambar yang gratis untuk di download  (gratis tanpa biaya tambahan asal ada jaringan wifi atau langganan paket data, baca posting = sebelum membeli ponsel android). Dan berita terbaru ternyata Telesindo adakan lomba buat aplikasi android ini yang berhadiah total ratusan juta rupiah, ada yang berminat? silahkan baca artikel KOMPAS dibawah:
Telesindo Group menyelenggarakan lomba aplikasi untuk ponsel berbasis Android. Lomba terbuka untuk umum, tidak dikenakan biaya, dan berlangsung sejak 22 Februari hingga 25 Mei 2011. Hadiah ratusan juta disediakan untuk pemenang 1,2,3, dan 10 pemenang harapan.

"Biasanya pengguna Android menggunakan aplikasi dari Android Market dari luar negeri. Kita mencoba membuat kejuaraan untuk memperbanyak aplikasi lokal," kata Endy Indra Purwanto, Vice President Product Telesindo Group di Jakarta, Selasa (22/2/2011) menjelaskan latar belakang diadakannya kompetisi tersebut.

Ia mengatakan, saat ini banyak pengembang aplikasi di Tanah Air yang kreatif, namun kesulitan untuk memasarkan produk buatannya. Melalui lomba tersebut, pihaknya juga akan membantu mereka untuk mengkomersilkan aplikasi buatannya.

Semua aplikasi yang masuk akan diberi kesempatan untuk memajang produknya di T-Market, toko aplikasi online yang khusus dikembangkan untuk ponsel berbasis Android buatan TiPhone. Aplikasi yang menang juga punya peluang besar mendapat dukungan marketing seperti dalam aktivitas pemasaran yang dilakukan Telesindo.

"Kita berencana, nantinya aplikasi bisa dijual dengan cara memotong pulsa dengan bekerja sama dengan operator sehingga pengguna lebih mudah dan percaya," jelas Rudi Raharjo, Kepala Divisi Multimedia Telesindo Group. Sementara hak cipta tetap di tangan pembuat aplikasi sehingga ia juga tetap bisa menjualnya ke toko aplikasi lainnya termasuk ke Android Market.

Menurut Agus Hamonangan, Ketua Komunitas id-android, salah satu kendala yang dihadapi pengembang aplikasi karena Google sampai saat ini belum mengizinkan aplikasi berbayar di Android Market di Indonesia. Adanya toko aplikasi lokal dapat membantu mengatasi hambatan yang dialami para pengembang. Hadirnya T-Market juga memperkaya saluran distribusi aplikasi yang kini tersedia selain di Android Market.

"Kekurangan lainnya aplikasi lokal masih sangat sedikit. Dengan adanya kompetisi, mudah-mudahan banyak aplikasi dibuat para developer kita," ujarnya. Ia mengatakan, dari sekitar 6.000 anggota komunitas id-android saat ini, sekitar 600 di antaranya diperkirakan punya kemampuan mengembangkan aplikasi.

Saat ini T-Market hanya dapat diakses melalui TIS, layanan internet unlimited hasil kerja sama Telkomsel dan Telesindo Group. TIS sudah dibenamkan di ponsel-ponsel Android buatan TiPhone Mobile Indonesia yang kini sudah tersedia dua tipe yakni A85 dan A88 masing-masing memadukan keypad QWERTY dan layar sentuh. Namun, Telesindo berencana memperluas layanan semacam itu ke operator lainnya baik GSM maupun CDMA. TIS menyediakan pilihan langganan Rp 50.000 per bulan, Rp 20.000 per minggu, atau Rp 5.000 per hari.
Sumber berita.
Komentar : wah ga gratis lagi dong kalo gitu :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar